Samstag, 20. August 2016

Kopi darat Anggota Kompakan Eropa




Sejak bergabung dengan community Uploadkompakan di Instagram, saya sudah beberapa kali ketemu dengan anggotanya baik di Indonesia atau pun di Salzburg, kota tempat saya tinggal sejak tahun 2000.

Oh ya mungkin perlu dijelasin apa itu Uploadkompakan sebelum cerita lebih panjang lebar. Jadi community ini terbentuk di Indonesia, salah satu pendirinya Echi Sofwan. Para pengguna Instagram dari seluruh dunia bisa menjadi anggota, kalo sudah di approved keanggotaannya bisa ikutan posting foto sesuai tema harian, jadi community ini emang khusus untuk yg seneng jepret2 dan tentu aja  pertemanan, cocok banget dengan misi saya didunia persilatan sosmed. 

Berhubung anggota Community ini tersebar diseluruh dunia, untuk mempermudah koordinasi anggota dibentuklah group2 kompakers sesuai dengan lokasinya dan setiap group ini punya "lurah" masing-masing, jadi beneran udah mirip seperti community di dunia nyata, dan karena saya tinggal di Salzburg dan satu2nya yg jd anggota uploadkompakan, ngga mungkin dong bikin group sendiri, jadi yg tinggal di Eropa bergabunglah dengan nama Kompakerseropa. Selain di Instagram kami juga berkomunikasi di WA group ini, segala macem tema dibahas disini dan saya mendapat kesan kami semua mempunyai misi yang sama yaitu bersosialisasi dengan penuh respek.

Ide untuk ketemu di Berlin dateng dari Bethie, yg awalnya cuma mau nonton konser Sting. Begitu ide itu dilontarkan di WA, saya sudah tertarik untuk ikutan, karena biar gimanapun udah lamanya kita "ngobrol" di sosmed atau WA, kalo belum ketemu muka tuh seperti ada yg masih kurang ya.

Singkat cerita, dari 30an anggota Kompakerseropa ada 6 yg punya  waktu untuk bergabung di Berlin. Waktu untuk ketemuan ini tentu aja disesuaikan dengan konser Sting walau yg pergi nonton cuma Bethie aja dari group ini, jadi 30 Juli - 2 Agustus, ditentukan untuk kami yg akan nginep di satu kamar hotel, yaitu Anggi, Bethie, Deny dan saya, sementara Mindy yg juga saat itu akan berada di Berlin dalam rangka liburan musim panasnya dengan keluarga akan bergabung disalah satu hari itu dan Mia yg tinggal di Hannover, cuma akan bikin "me time" ke Berlin alias one day trip untuk  bergabung dengan kami. Kurang lebih 1 bulan sebelum hari H, kami sepakat untuk membooking  hotel karena kalo terlalu mepet takut ngga dapet harga yg murah lagi atau udah malah ngga dapet kamar karena tau sendiri itu musim liburan summer.                

So, hotel dah dibooked, udah dibayar, berarti mulai lah hunting tiket. Dari Salzburg, saya punya 3 alternativ ke Berlin, dengan bis, kereta atau pesawat. Semua tentunya punya sisi enak dan ngga enaknya. Setelah bolak balik mikir, liat portal online perbandingan harga pesawat, balik lagi liat harga tiket kereta dan bis. Akhirnya kalo ngga salah 1-2 minggu sebelum hari H saya mutusin untuk berkereta ke Berlin, lumaya lama sih 8,5 jam, tapi karena saya sudah biasa berkereta di Eropa terutama yg antar negara ini, dan boleh dibilang selalu berkesan positiv, jadi saya tidak ragu lagi untuk beli tiket online Salzburg-Berlin p.p yang saat itu ada penawaran spesial cuma 83,-Euro sudah termasuk reservasi bangku.
  

  
Lobby utama train station central

Perjalanan Salzburg-Berlin Alhamdulillah tanpa hambatan, cuaca cerah waktu itu. Saya cuma perlu  ganti kereta di Munich. Untuk mengisi waktu saya bawa Ipad mini, sebelum berangkat udah download beberapa buku untuk temen di jalan dan ini menolong banget kalo pemandngan diluar ngebosenin saya baca buku, kl diluar menarik saya jepret2 dan sekali2 juga ngobrol dengan 2 remaja yg duduk didepan saya. Dari percakapan dengan mereka saya tahu bahwa naik bis antar negra negara terutama budget bus ngga di rekomen karena sering telaaaattt dan telatnya bukan 10 menit tapi bisa berjam-jam, bayangin kalo harus nyambung2 pula.. Aduuuhh.. Beruntung lah saya ngga jadi naik bis..hehe.

Nyampe di stasiun central Berlin, ntah karena capek, atau karena kaget dengan besarnya stasiun ini, atau mungkin juga karena udah mulai gelap, saya udah ngga sanggup untuk cari2 track kereta dalam kota, akhirnya mutusin untuk naik taksi aja ke hotel, walau deg2an takut ketemu supir taksi yg ngeyel atau mau nipu, maklum di Salzburg ngga pernah naik taksi dan sering punya pengalaman jelek bertaksi di Jakarta, jadi agak parno, tapi ternyata supir taksinya ramah dan seneng ngobrol apalagi  begitu dia mengenali aksen bahasa Jerman saya yg kentel ketahuan kl saya dari Jerman Selatan, dia nebak apa saya tingal di Munich, begitu saya bilang tinggal di Salzburg, dia langsung cerita bahwa dia berasal dari Traunstein (kota di Jerman Selatan, yg letaknya ngga terlalu jauh dari Salzburg).

Di hotel saya sudah ditunggu Bethie dan Deny yg sudah leyeh2 di tempat tidur karena mereka memang nyampe dari siang/sore dan sudah cukup capek ngukur jalan di daerah Kudamm tempat kami menginap, tulisan ttg hotel kami bisa dibaca di blognya Bethie.

Anggi belum lama nyampe hotel dan lagi kelaparan..hehehe. Setelah cepaka cepiki kenalan singkat (kok saya saat itu ngerasa seperti udah kenal dan ketemu mereka lama ya, ngga ada rasa canggung atau asing sama sekali), saya nemenin Anggi cari makan di luar, saya sendiri ngga berasa lapar sama sekali, ternyata sarapan berat saya pagi itu berupa  nasi campur (nasi putih, mie goreng, tempe kacang kering dan kerupuk) cukup banget ngeganjel perut sehari itu. Anggi beli makanan di McD, karena cuma itu keliatannya yg msh buka di daerah deket hotel. Balik ke hotel, saya bersih2 badan dan siap2  untuk tidur yg ternyata menjadi masalah saya selama di Berlin, at least 2 malam pertama..

31.07.16 Hari Pertama

Ya, hari itu kami anggap official sebagai hari pertama kami ngumpul. Program utama hari itu adalah ke Teufelsberg. Saya sengaja ngga cari2 info sama sekali untuk program kami di Berlin, kepengen dapet surprise gitu ceritanya, atau juga mungkin supaya ngga punya ekspektasi sama sekali, blank gitu jadi seandainya program atau acara ketemuan ini "gagal", saya tidak akan terlalu kecewa, ntah lah.. Atau saya lebih berkonsentrasi dengan masalah dengan siapa saya ketemu saat itu, jadi program jalan2 dll cuma sebagai bonus..

Info lebih jelas tentang Teufelsberg bisa di lihat di Wikipedia. Yang pasti tempat ini cool banget, cocok untuk berfoto ria dengan background grafiti atau barang-barang rongsokan yang artistik, menurut saya lho :-)


Tongsis Bethie beraksi, dari kiri ke kanan: saya, Anggi, Bethie, Deny dan Mia
lokasi: Teufelsberg
jadi model sebentar, Anggi yg jepret..

Giliran Deny yg jadi tukang jepret :-)


model dari London, liat ototnya booo 

Teufelsberg 

Mia dari Hannover ikut bergabung dengan kami hari itu. Setelah puas foto2 di Teufelsberg, cukup lama kami disini sekitar 2 jam-an ( baca tulisan Anggi juga ttg keseruan kita disana ya),waktu makan siang udah lewat dan perut tentu aja keroncongan, program berikutnya tentu aja makaaannn hehehe, semangat dong apalagi udah di iming2in oleh Bethie bahwa di restoran Nusantara, banyak makanan Indonesia yang enak2. Terus terang, saya ngga pernah nyari makanan Indonesia kalau lagi travelling di luar Indonesia, sebisa mungkin saya makan makanan lokal, lagipula saya bisa  dan biasa masak sendiri makanan Indonesia di Salzburg, atau makan di rumah temen, jadi semakin penasaran dengan restoran ini.

Karena banyaknya pilihan makanan dan minuman di restoran ini, kami semua butuh waktu beberapa menit untuk bisa menentukan pilihan menu, Anggi bahkan berniat untuk pesen 2 menu, saking lapar dan panik membaca daftar makanan yang ada hahahaha..

Bebek penyet untuk Mia dan saya, soto Padang untuk Anggi, mie ayam pesenan Bethie, soto Tegal pilihan Deny. Es campur dipesen saya, Anggi dan Mia. Es cincau minuman Deny, es campur durian pilihan Bethie. Baca nama-nama makanan dan minuman tersebut, mana ada yang nyangka ini ada di luar Indonesia hehe.. Begitu semua tersaji di meja, tiba-tiba sunyi senyap, semua mendadak bisu... Sibuk makan bo, bukan kenapa-kenapa hahaha... Kenyaaang dan puas banget, bahkan Anggi pun ngga jadi pesen porsi ke 2, karena kami juga udah pesen tempe mendoan sebagai camilan. 


wajah2 bahagia di restoran Nusantara :-)

Dimana lagi tempat yg cocok untuk bercerita, ngobrol kalo bukan di meja makan. Disini lah kami berkesempatan mengenal satu sama lain. Saya senang bercerita dan mendengarkan cerita mereka. Semua mendapat "giliran"nya, obrolan kami begitu smooth, saya ngerasa tidak ada satu pun dari kita yg mendominasi percakapan atau merasa tersisihkan.. In short, menyenangkan banget hari itu bersama mereka. 

Eiiittss... tapi hari masih panjang lho, dan setelah makan siang ditutup dengan cappucino , saya yg tadinya udah ngantuk berat karena ngga bisa tidur malemnya, jadi melek lagi dan seger kembali..

Berkat group one day ticket public transportation yg kami beli di pagi harinya (berlaku untuk maksimal 5 org/ticket harganya 17 Euro, kalo ngga salah inget heehe), tanpa masalah bisa turun naik kereta dlm kota seharian tapi tetep aja tiap malem kita chek di apps, berapa km hr itu jalan, so yeess 12km rata2, good job, girls..:-)

Tujuan berikutnya Museum Island, cuaca udah mulai mendung2 gitu. Namanya Museum Island jadi udah bisa ditebak isinya berbagai macam museum, tapi kami ngga ada yg tertarik untuk masuk ke salah satu museum lagipula sudah terlalu sore, kemungkinan museum jg udah tutup, jadi kami hanya bikin foto untuk dokumentasi dan leyeh2 di rumput di depan kathedral, sambil diiringi musik dari pemusik jalanan yg ngejazz, bagus banget, pas..


di depan salah satu museum
leyeh 2 di depan Berliner Dom (kathedral Berlin), kl udah liat kamera, lupa capek dan lecek hahaha
Hujan yang turun membuat bubar lamunan sore menjelang malam itu. Sambil berteduh di koridor panjang museum island, kami memikirkan apa bisa kami kunjungin. Bethie yg tau daerah situ dan kenal salah satu kedai es krim enak, nyaranin untuk nongkrong disitu. Cari punya cari ternyata kedai es krim itu udah ngga ada disitu, akhirnya masih di daerah Hascher market kami nemu kedai es krim yang lain. Secara saya kurang ngefans sama es krim, pilihan jatuh ke cappucino (lagiiii..hehehe). Kopinya enak, es krimnya menurut Anggi dan Bethie juga enak, Deny ngga kepengen apa2 masih kenyang sama es cincau hehehe. 
Oh ya Mia berpisah dengan kami setelah makan siang/sore di restoran Nusantara tadi..



Hascher Market, cool location for hang out



Hari pertama kami berakhir dengan rasa puas dan capek sih itu udah pasti, tapi seneng lah hari itu.. 
Sayangnya malam itu saya masih belum bisa tidur..

01.08.16 Hari kedua

Hari ini saya, Anggi dan  Deny ikutan free walking tour . Deny yg booking tour ini online beberapa hari sebelum ke Berlin. Tour ini berlangsug sekitar 2,5 jam. Tour ini sangat menarik, mendatangi tempat2 bersejarah Jerman di masa perang dingin barat timur, guidenya secara details jelasin sejarah dari tempat-tempat yang kami kunjungin. Kalo tertarik silahkan klik di link diatas ya. Sedangkan Bethie memanfaatkan waktu pagi itu di Berlin Mall dengan Mindy.Highlight hari kedua ini adalah apalagi kalau bukan makan siang bareeeennggg... hahahha orang Indonesia emang suka makan ya. Seru banget makan siang di warung Indonesia Mabuhay, rekomen buat yg lagi jalan2 di Berlin dan kangen masakan rumahan. 



















Ngga perlu banyak cerita ya tentang keseruan kita di restoran ini, foto2 diatas udah cukup banyak bercerita.. :-)
Setelah kenyang makan, lagi2 saya tutup dengan kopiiiii hahahha, mata udah tinggal 1 watt kl ngga dibantu kopi udah ngga bisa ngapa2in lagi nih, maklum dah 2 malem susah tidur, kami pergi ke parlemen building, walau ngga punya tiket masuk utk ke gedung itu (harus booking online jauh2 hari dan sayangnya untuk tanggal itu udah penuh semua) kami cukup puas sudah bisa foto rame2 di depan gedung ini..hehehe



Setelah dari gedung parlement ini Mindy dan Bethie berpisah dengan kami. Bethie harus siap2 untuk ke konser Sting. Mindy ada acara ketemu temen lain dan kami ber 3 harus cari start point untuk boat tour. Sore itu cerah sekali, walau berangin, kami beruntung sekali dengan cuaca. 

Boat tour yang kami pilih yg pendek aja, 1 jam (ada pilihan tour yg lain tentu aja), tiketnya 13,- Euro/orang. Kami semua menikmati tour ini..



Setelah tour ini kami masih punya waktu beberapa jam sambil nunggu Bethie selesai nonton konser. Kami jalan kaki menyusuri sungai Spree sambil nyari tempat nongkrong yang asik. Sampai akhirnya kami ketemu satu cafe restaurant yg dari luar penuh orang di dalam, kalo penuh gini berarti makanan/minumannya pasti enak, dan dari luar kami liat yg duduk disitu anak2 muda semua, wahh cocok nih untuk kami nongkrong karena kami semua kan juga masih muda (lupa umur sebentar hahahha, eh itu mah saya ya hihihi, Deny dan Anggi mah emang masih muda ). Niatnya cuma mo ngoktail gitu nih, dan mereka punya non alkohol coktails ehh pelayannya pinter nawarin burger yg satu paket dgn cocktails, walau msh kenyang akhirnya kami pesen menu itu, tapi untung ada pilihan no bread burger. Anggi dan saya pilih itu dengan toping yg berbeda. 

Cerita2 seru di cafe Peter Pane, sampe mata udah ngga kuat lagi rasanya udah mo tidur aja di situ..
Ngga lama nyampe hotel, Bethie juga dateng dari konser. Cerita2 dan foto2 ootd Bethie sambil ketawa2 lagi hahahaha.. akhirnya teler lerr..Alhamdulillah malam itu saya bisa tidur agak nyenyak...zzz..zzz..

02.08.16 Hari ketiga

It's time to say good bye..hiks..hiks.. pagi2 udah sibuk ngepak koper, sekitar jam 9:30 kami check-out. Bethie dan Anggi harus ngejar pesawat pagi itu. Saya dan Deny agak santai, karena kereta Deny yg membawa dia balik ke Holland berangkatnya siang. Saya masih tinggal 1 malam di Berlin, kopi darat dengan kenalan dari Facebook.

siap2 untuk check-out

Perpisahan selalu sesuatu yang emosional. Disatu sisi saya bersyukur bertemu muka dan menghabiskan waktu dengan mereka, disisi lain waktu untuk bertemu terlalu singkat. Kami memang bersepakat untuk melanjutkan "tradisi" temu muka ini, ntah kapan dan ntah dimana pertemuan berikutnya. Yang jelas saya bahagia bisa mengenal mereka, individu yang menarik dengan kisah hidupnya masing-masing. 

Terima kasih untuk kepercayaan berbagi cerita, semoga akan ada cerita-cerita dan pertemuan-pertemuan lain... 
God bless you all my friends..

Salam hangat 
Dian










Kommentare:

  1. Mbak Dian, baca ini jadi kangen lagi masa2 di Berlin. Semoga suatu saat kita bisa kumpul2 lagi ya Mbak.

    AntwortenLöschen
  2. Yaaayy... blognya jadi aktif lagi. Semoga kita ga nunggu setahun ya bok buat ketemuan lagi.

    AntwortenLöschen